Tentang Futuwwah

Suatu hari Mawlana Rumi meminta seorang muridnya menyiapkan teh untuk tamu. Setelah lama ditunggu murid itu tidak muncul dan Mawlana Rumi menemuinya di dapur. Murid itu berkata, “Saya terlambat karena menunggu seekor semut pergi dari supra (semacam taplak untuk menghidangkan teh).”

Mendengar jawaban itu Mawlana Rumi marah dan berkata, “Seharusnya kamu harus membuat keputusan mana yg penting harus dilakukan saat ini. Tidak menyakiti semut itu penting tapi melayani tamu jauh lebih utama.”

Dan itulah yg disebut dengan futuwwah, kata Guru saya, Syaikh Husain, setelah menceritakan kisah Mawlana Rumi dengan muridnya. Futuwwah itu adalah menempatkan sesuatu pada tempat, waktu dan keadaannya. Ini sangat diperlukan dalam memahami agama. Kefanatikan dalam beragama muncul karena tidak ada futuwwah. Itu terjadi karena seseorang mengambil agama secara sepotong-potong.

Hal seperti ini juga sering terjadi pada kehidupan sehari-hari. Contoh sederhana, pernah terjadi di zaman Rasulullah Saw. hingga Beliau bersabda, “Jika makanan sudah dihidangkan jangan bersikeras untuk shalat. Makan dulu, baru shalat.”

Kita tahu shalat itu lebih utama dari makan, tapi karena makanan sudah dihidangkan maka saat itu makan lebih didahulukan dari shalat.

Contoh lain pada kehidupan kita banyak. Kita sering ceroboh dalam bersikap hingga merugikan diri sendiri, bahkan orang lain karena tidak faham futuwwah dalam beragama. Dan untuk memahaminya, kata Guru saya, mau tidak mau harus banyak menuntut ilmu agama. Harus mempelajari fiqh agar tahu mana yg wajib mana yg sunnah, harus mempelajari adab karena agama itu adalah adab, dan seterusnya….

(Dari Guru kami, Syaikh Husain asy-Syadzali ad-Darqawiy)

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Bacaan Lainnya

Rekomendasi

Di sejumlah pesantren salafiyah, buku ini (Tanwir al-Qulub) biasanya dipelajari bersamaan dengan kitab-kitab fikih. Yang sedikit membedakan, kitab ini ditulis oleh seorang pelaku tarekat sekaligus mursyid dari tarekat Naqsyabandiyah.

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Islam, Iman dan Ihsan

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى…

Hidup Ini Terlalu Singkat

Postingan yg indah dari Bunda Amanah: Bismillahirrahmanirrahim. “Hidup ini Terlalu Singkat” Oleh: Siti Amanah Hidup…
All articles loaded
No more articles to load

Mengenal Yang Mulia Ayahanda Guru

Sayyidi Syaikh Kadirun Yahya Muhammad Amin al-Khalidi qs.

Silsilah Kemursyidan

Dokumentasi

Download Capita Selecta

Isra' Mi'raj (Rajab)

26 Jan - 05 Feb

Ramadhan

30 Mar - 09 Apr

Hari Guru & Idul Adha

20 Jun - 30 Jun

Muharam

27 Jul - 06 Ags

Maulid Nabi

28 Sep - 08 Okt

Rutin

30 Nov - 10 Des

All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load

Kontak Person

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Abangda Teguh

Kediri, Jawa Timur

Abangda Tomas

Pangkalan Bun 

Abangda Vici

Kediri, Jawa Timur

WhatsApp
Facebook
Telegram
Twitter
Email
Print
Copy link
Powered by Social Snap