04. Iman

4. Iman

Abu Abdullah bin Khafifi berkata: Iman berarti penetapan kalbu terhadap apa yg telah dijelaskan oleh Allah Al-Haqq mengenai hal² yg ghaib.”

Abul Sayyary berkata: “Pemberian Allah itu ada dua macam: Karamah dan istidraj. Segala hal yg menerap abadi dalam dirimu adalah karamah, dan segala yg sirna dari dirimu adalah istidraj. Maka katakan saja, “Aku beriman, insya Allah!”

Sahl bin Abdullah at-Tustary menandaskan: “Orang² yg beriman melihat Allah Ta’ala dengan mata hati, tanpa pangkal batasan dan kawasan.”

Abul Husain an-Nury berkata: “Kalbu adalah tempat penyaksian Allah al-Haqq. Kami tidak pernah melihat Kalbu yg lebih rindu kepada-Nya, dibandingkan Kalbu Muhammad Saw. Lalu Allah Ta’ala memuliakannya lewat Mi’raj, sebagai pendahuluan terhadap penglihatan kepada Allah Ta’ala dan penyempurnaan.”

Abu Utsman al-Maghriby berkata: “Aku meyakini sesuatu seputar arah. Ketika aku datang ke Baghdad, hilanglah semua itu dari kalbuku. Lantas aku menulis surat kepada sahabatku di Mekkah, “Aku sekarang masuk Islam, dengan Islam yg baru (sebenarnya).”

Abu Utsman ditanya soal makhluk. Jawabnya: “Cetakan dan bayangan, yg berjalan di atasnya hukum² Kekuasaan Ilahi.”

Al-Wasithy berkata: “Ketika arwah dan jasad tegak dengan seijin Allah, dan keduanya pun tampak dengan ijin-Nya, maka keduanya pun tegak tidak dengan zatnya. Begitu juga hasrat² dan gerak, berdiri tegak, tidak dengan zatnya, seijin Allah. Sebab gerakan² dan hasrat itu merupakan cabang bagi jasad dan arwah.”

Mulai perjalanan Tasawuf Anda sekarang.

Dengan panduan Guru Sufi (Murysid) di atas Jalan (Tarekat) Naqsyabandiyah Al-Khalidiyah.

PENGENALAN

KONTAK PERSON

Abangda Teguh
Baitul Fatih, Sidoarjo

Abangda Fariz
Baitul Malik, Depok

Mulai perjalanan Tasawuf Anda sekarang.

Dengan panduan Guru Sufi (Murysid) di atas Jalan (Tarekat) Naqsyabandiyah Al-Khalidiyah.

PENGENALAN

KONTAK PERSON

Abangda Teguh
Baitul Fatih, Sidoarjo

Abangda Fariz
Baitul Malik, Depok