Tarekat Kita

Tarekat Naqsyabandiyah Khalidiyah dibangun dengan 3 pilar yaitu:
– “jiddin” (جِدٍّ)
– “haqqin” (حَقٍّ)
– “shidqin” (ٍصِدْق).

Jid itu tekun. Haq itu benar yg telah disahkan. Shidq itu têmên (tekun, benar dan sah).

Juri “Jiddin” adalah Mursyid. Juri “haqqin” adalah Rasulullah. Juri “shidqin” adalah Allah.

“Jiddin” merupakan standar penilaian terhadap nafsu. “Haqqin” merupakan standar penilaian hati/qalb. Sedangkan shidq adalah standar penilaian “ruh”. Ketiganya menjadi satu dalam “sirri”.

“Jiddin” terjadi di alam mulk/nāsut (kerajaan lahir). “Haqqin” di alam malakut (kerajaan batin). “Shidqin” di alam jabarut (alam ketuhanan dengan obyek makhluk). Jika ketiganya telah dinilai lulus maka masuk ke dalam alam lahut (alam ketuhanan murni).

Bertarekat yg benar dalam lembaga tarekat yg benar itu bisa ditinjau dari 2 paramater atau di golongkan menjadi 2 jenis yaitu:
– Tarekat wushul (menjadi wali Allah)
– Tarekat tanazul (ngalap berkah)

Tarekat wushul adalah tarekat menuju tujuan hidup, Allah sehingga akan menjadi wali Allah yg menggapai maqam iqan. Sedangkan tarekat tanazul hanya puas di maqam iman atau maqam ihsan. Di namakan “tanazul” karena turun dari standard primer dan cukup puas mendapat standar sekunder. Standar primernya adalah wushul ila hadafi Al-Haq (sampai dihadirat Allah/shidratul muntaha), sedangkan standar sekunder itu dibawahnya yaitu di maqam ihsan atau bahkan hanya cukup puas di maqam iman.

Allah menghendaki hamba-Nya agar wushul. Sebagian hamba-Nya yg orientasinya adalah wushul bisa saja hanya sampai derajat tanazul (ihsan).

Tetapi bagi murid tarekat yg mudah puas dan merasa nyaman di derajat tanazul, berhati-hatilah jika harus menerima kenyataan jebloknya derajat yaitu terlempar ke dalam hamba yg tidak dilirik oleh Allah atau hamba yg dibenci oleh-Nya.

Intinya…

Murid tarekat harus memasang target wushul (naik dari alam nasut/mulk, malakūt, jabarūt hingga lahūt).

Modal untuk menggapai target tersebut adalah mengamalkan (menempuh tarekat) “jiddin”, “haqqin” dan “shidqin” yg dinilai benar oleh Wakil Rasulullah, Rasulullah dan Allah.

Bughyatus Salik wa Irsyadul Halik (chapter: 38)

Bersuluk itu ibarat “tancap gas” untuk meraih pengesahan 3 parameter tersebut. Jika tidak mau tancap gas, mana mungkin bisa sampai pada persinggahan² mulia tersebut?

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Catatan Lainnya

Rekomendasi

Play Video

Kitab Tanwirul Qulub: Syaikh Muhammad Amin Al-Kurdi (qs) adalah salah satu tokoh yang sangat berpengaruh di Universitas Al Azhar Mesir. Dalam menjalankan aktivitas syariatnya, sosok ini dikenal bermadzhab syafi’i. Di luar aktivitas syariat, nilai-nilai spiritualitas berhasil dibangun saat terjun ke majelis Tarekat Naqsyabandiyah. Bahkan pada abad ke-14 H, beliau menjadi pilar penting dalam tarekat ini di Mesir. Beliau wafat pada Ahad malam tanggal 12 Rabi’ul Awwal tahun 1332 H.

Rekomendasi

Tarekat Kita

Tarekat Naqsyabandiyah Khalidiyah dibangun dengan 3 pilar yaitu: –

Lainnya

Plato: Wali Qutub di Zamannya

Aku bertemu Aflatun (Platon), orang yang dituduh kafir oleh kalangan literalis. Aku melihat dia berada di dunia lain yang diliputi cahaya dan keindahan. Aku tidak

Thariqat

Jaminan Allah

KATA SAMBUTAN YM. AYAHANDA GURU PADA RISALAH / BUKU SEKUNTUM MELATI ISLAM Assalamu’alaikum Wr.Wb. Dengan memanjatkan puja dan puji serta syukur kehadirat Allah SWT. Salam

Tasawuf

Tentang Futuwwah

Suatu hari Mawlana Rumi meminta seorang muridnya menyiapkan teh untuk tamu. Setelah lama ditunggu murid itu tidak muncul dan Mawlana Rumi menemuinya di dapur. Murid

Thariqat

Merdeka dari Teori dalam Suluk

“Dalam sulukmu janganlah banyak membaca teori!” Itu nasihat Mursyid kami, pada suatu kesempatan suluk yg kebetulan tengah berbarengan dengan anak² muda trengginas yg terbiasa bergumul

Tasawuf

Kasyaf (Terbukanya Tirai Keghaiban)

Kasyaf tidak hanya terjadi pada diri seorang nabi atau rasul yang dibekali dengan mukjizat, tetapi manusia biasa yang mencapai maqam spiritual tertentu juga bisa menyaksikannya, walaupun

Ensiklopedia

Muhammad ﷺ

Syekh-Syekh dari Tarekat Naqsybandi dikenal sebagai Silsilah Keemasan karena koneksi mereka terhadap manusia paling sempurna, Nabi Muhammad (s), manusia paling agung, yang pertama diciptakan, yang

Berbagai Thariqat

Sejarah Tarekat Naqsyabandiyah

Naqsyabandiyah merupakan salah satu tarekat sufi yang paling luas penyebarannya, dan terdapat banyak di wilayah Asia Muslim (meskipun sedikit di antara orang-orang Arab) serta Turki, Bosnia-Herzegovina, dan wilayah

Silakan muat-ulang halaman.
Share via
Copy link
Powered by Social Snap