Bertarekat Itu Adalah Ciri Orang Mukmin

طَرِيقُ الوُصُولِ إِلَى الله

Tarekat Wushul kepada Allah.

وَإِنَّ السَّيْرَ في طَرِيقِ الوُصُولِ إِلَى اللهِ تَعَالَى صِفَةُ الْمُؤْمِنِينَ الصَّالِحِينَ، وَمِنْ أَجْلِهِ جَاءَ الأَنْبِيَاءُ وَالْمُرْسَلُونَ (عَلَيْهِم السَّلَامُ)، وَإِلَيْهِ يَدْعُو العُلَمَاءُ وَالْمُرْشِدُونَ، كَيْ يَرْتَقِيَ الْمَرْءُ مِنْ حَضِيضِ الْمَادِّيَّةِ وَالحَيَوَانِيَّةِ إِلَى مُسْتَوَى الإِنْسَانِيَّةِ وَالْمَلَكِيَّةِ، وَيَذُوقَ نَعِيمَ القُرْبِ وَلَذَّةَ الأُنْسِ بِاللهِ تَعَالَى.

Sesungguhnya aktivitas bertarekat demi menggapai wushul kepada Allah itu merupakan sifat orang² mukmin yg shaleh² (maka jika tidak bertarekat belum termasuk golongan orang mukmin). Alasan tarekat itulah yg menjadi dasar diturunkan para Nabi dan Rasul. Dan dengan tarekat itulah para ulama’ dan para mursyid berdakwah, dengan maksud agar seseorang naik dari dominasi rendahnya sifat nafsu hayawan hingga menjadi manusia sempurna dan taat seperti malaikat kemudian dapat menikmati nikmatnya kedekatan dan intimnya berhubungan dengan Allah.

وَإِنَّ الطَّرِيقَ وَاحِدَةٌ في حَقِيقَتِهَا، وَإِنْ تَعَدَّدَتِ الْمَنَاهِجُ العَمَلِيَّةُ، وَتَنَوَّعَتْ أَسَالِيبُ السَّيْرِ وَالسُّلُوكِ تَبَعاً للاجْتِهَادِ وَتَبَدُّلِ الْمَكَانِ وَالزَّمَانِ، وَلِهَذَا تَعَدَّدَتِ الطُّرُقُ الصُّوفِيَّةُ، وَهِيَ في ذَاتِهَا وَحَقِيقَتِهَا وَجَوْهَرِهَا طَرِيقٌ وَاحِدَةٌ.

Tarekat itu jika ditinjau dari perspektif hakikat hanya ada 1 tarekat, tetapi jika ditinjau dari bentuk prosedur dan aktivitasnya jumlahnya menjadi tak terbilang. Selanjutnya dari jumlah yg tak terbilang tersebut berkembang lagi menjadi banyak teknik tarekat dan suluk berdasarkan ijtihad dan tuntutan keadaan dan zaman. Oleh karena inilah maka nama² tarekat jumlahnya sangat banyak. Inilah (sangat banyak) wujud lembaganya (dzatnya), namun jika dikembalikan dalam perspektif hakikat dan bibit/inti tarekatnya maka hanya ada satu.

وَلَيْسَ الْمُرَادُ بِالوُصُولِ الْمَعْنَى الْمَفْهُومُ بَيْنَ ذَوَاتِ الأَشْيَاءِ، فَإِنَّ اللهَ تَعَالَى جَلَّ أَنْ يَحُدَّهُ مَكَانٌ أَو زَمَانٌ. وَلِذَا قَالَ ابْنُ عَطَاءِ اللهِ السَّكَنْدَرِيُّ: (وُصُولُكَ إِلَى اللهِ وُصُولُكَ إِلَى العِلْمِ بِهِ، وَإِلَّا فَجَلَّ رَبُّنَا أَنْ يَتَّصِلَ بِهِ شَيْءٌ، أَو يَتَّصِلَ هُوَ بِشَيْءٍ).

Pengertian wushul dalam tarekat itu bukanlah bertemunya 2 benda (dzat) seperti yg disalah artikan oleh orang banyak karena Allah tidak dibatasi oleh ruang dan waktu. Maka Syaikh Ibnu Atha’illah as-Sakandari berkata:
Engkau wushul/sampai kepada Allah itu maksunya adalah engkau wushul/sampai kepada “ilmu dengan-Nya”, jika tidak didefinisikan demikian maka Maha Agung Allah dari anggapan rendah dalam pengertian kebendaan sesuatu telah sampai pada Allah (yg dibayangkan sebagai benda) atau Allah sampai pada benda tersebut.

وَقَالَ الإِمَامُ الغَزَالِيُّ رَحِمَهُ اللهُ تَعَالَى: (مَعْنَى الوُصُولِ هُوَ الرُّؤْيَةُ وَالْمُشَاهَدَةُ بِسِرِّ القَلْبِ في الدُّنْيَا وَبِعَيْنِ الرَّأْسِ في الآخِرَةِ، فَلَيْسَ مَعْنَى الوُصُولِ اتِّصَالَ الذَّاتِ بِالذَّاتِ، تَعَالَى اللهُ عَنْ ذَلِكَ عُلُوّاً كَبِيراً).

Imam Ghazali berkata:
“Makna wushul itu adalah melihat di dunia dengan penyaksian mata hati dan menyaksikan Allah di akhirat dengan penyaksian mata lahir. Makna wushul itu bukanlah dzat bertemu dengan dzat (sesuatu bertemu sesuatu), Maha Luhur Allah dengan Kedahsyatan Keluhuran-Nya dari perspektif yg demikian.

وَفِي هَذَا الْمَعْنَى قَالَ ابْنُ القَيِّمِ: (النَّاسُ قِسْمَانِ: عِلْيَةٌ وَسِفْلَةٌ، فَالعِلْيَةُ: مَنْ عَرَفَ الطَّرِيقَ إِلَى رَبِّهِ وَسَلَكَهَا قَاصِداً للوُصُولِ إِلَيْهِ، وَهَذَا هُوَ الكَرِيمُ عَلَى رَبِّهِ، وَالسِّفْلَةُ: مَنْ لَمْ يَعْرِفِ الطَّرِيقَ إِلَى رَبِّهِ وَلَمْ يَتَعَرَّفْهَا، فَهَذَا هُوَ اللَّئِيمُ الذي قَالَ اللهُ تَعَالَى فِيهِ: {وَمَنْ يُهِنِ اللَّهُ فَمَا لَهُ مِنْ مُكْرِمٍ}. وَالطَّرِيقُ إِلَى اللهِ في الحَقِيقَةِ وَاحِدَةٌ لَا تَعَدُّدَ فِيهَا… وَأَمَّا مَا يَقَعُ في كَلَامِ بَعْضِ العُلَمَاءِ أَنَّ الطَّرِيقَ إِلَى اللهِ مُتَعَدِّدَةٌ مُتَنَوِّعَةٌ، جَعَلَهَا اللهُ كَذَلِكَ لِتَنَوُّعِ الاسْتِعْدَادَاتِ وَاخْتِلَافِهَا، رَحْمَةً مِنْهُ وَفَضْلاً، فَهُوَ صَحِيحٌ لَا يُنَافِي مَا ذَكَرْنَاهُ مِنْ وَحْدَةِ الطَّرِيقِ…

Pandangan² inilah yg menjadi dasar statemen Syaikh Ibnu Qayyim:
“Manusia itu ada dua jenis:
Pertama adalah ‘Ilyah yaitu orang yg mengerti tentang tatacara wushul kepada Tuhannya, lantas mengamalkan tatacara tersebut dengan harapan bisa sampai kepada-Nya. Inilah type orang mulia yg memuliakan Tuahannya.
Kedua adalah siflah yaitu orang yg tidak mengerti tatacara wushul kepada Allah dan bersikap masa bodoh. Inilah orang yg dilaknat oleh Allah sebagaimana di dokumentasikan dalam firmanNya:

وَمَنْ يُهِنِ اللَّهُ فَمَا لَهُ مِنْ مُكْرِمٍ

Orang² yg dihinakan oleh Allah itu tidak memperoleh kemuliaan dari-Nya.

Tarekat wushul kepada Allah itu hakikatnya satu bukan bermacam-macam. Adapun pendapat ulama’ yg menyatakan bahwa tarekat itu bermacam-macam dan bercabang-cabang itu merupakan bentuk lembaganya saja yg oleh Allah dijadikan seperti itu di sesuaikan dengan persiapan potensi murid yg bemacam-macam sebagai rahmat dan bonus dari-Nya. Statemen ini valid dan tidak membantah perspektif hakikat yg menyatakan hanya ada satu tarekat. Wallaahu a’lam

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Bacaan Lainnya

Rekomendasi

Di sejumlah pesantren salafiyah, buku ini (Tanwir al-Qulub) biasanya dipelajari bersamaan dengan kitab-kitab fikih. Yang sedikit membedakan, kitab ini ditulis oleh seorang pelaku tarekat sekaligus mursyid dari tarekat Naqsyabandiyah.

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Islam, Iman dan Ihsan

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى…

Hidup Ini Terlalu Singkat

Postingan yg indah dari Bunda Amanah: Bismillahirrahmanirrahim. “Hidup ini Terlalu Singkat” Oleh: Siti Amanah Hidup…
All articles loaded
No more articles to load

Silsilah Kemursyidan

Dokumentasi

Download Capita Selecta

Isra' Mi'raj

17 Feb - 27 Feb

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

Ramadhan

7 Apr - 17 Apr

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

El Amin

Pekanbaru

Karya Limboto

Gorontalo

Hari Guru

10 Jun - 20 Jun

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Akhlaqul Amin

Lombok

Mujibul Amin

Samarinda

Idul Adha

29 Jun - 9 Jul

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Maulid Nabi

29 Sep - 9 Okt

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

El Amin

Pekanbaru

Rutin

15 Des - 25 Des

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Akhlaqul Amin

Lombok

Karya Limboto

Gorontalo

Ar Rahman

Johor Baru

Download:

177. Hijabnya Makhluk (2)

Hikmah 177 dlm Al-Hikam: إنَّمَا احْتَجَبَ لِشِدَّة ِظُهُرِهِ، وَخَفِيَ عَنِ الاَبْصَارِ لِعَظِيمِ نُورِهِ Dia terhijab…

176. Hijabnya Makhluk (1)

Hikmah 176 dlm Al-Hikam: “Hijabnya Makhluk” إِنَّمَا حَجَبَ اْلحَقَّ عَنْكَ شِدَّةَُ قُرْبِهِ مِنْكَ Yg membuat…

174. Penghambaan Yang Sebenarnya

Hikmah 174 dlm Al-Hikam: “Penghambaan Yang Sebenarnya” غيّبْ نَظَرَالخلقِ اِليْكَ بِنَظَرِاللهِ اِليْكَ، وَغِبْ عَنْ اِقْبالهِمْ…
All articles loaded
No more articles to load

177. Hijabnya Makhluk (2)

Hikmah 177 dlm Al-Hikam: إنَّمَا احْتَجَبَ لِشِدَّة ِظُهُرِهِ، وَخَفِيَ عَنِ الاَبْصَارِ لِعَظِيمِ نُورِهِ Dia terhijab…

176. Hijabnya Makhluk (1)

Hikmah 176 dlm Al-Hikam: “Hijabnya Makhluk” إِنَّمَا حَجَبَ اْلحَقَّ عَنْكَ شِدَّةَُ قُرْبِهِ مِنْكَ Yg membuat…

174. Penghambaan Yang Sebenarnya

Hikmah 174 dlm Al-Hikam: “Penghambaan Yang Sebenarnya” غيّبْ نَظَرَالخلقِ اِليْكَ بِنَظَرِاللهِ اِليْكَ، وَغِبْ عَنْ اِقْبالهِمْ…
All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load

Kontak Person

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Abangda Teguh

Kediri, Jawa Timur

Abangda Tomas

Pangkalan Bun 

Abangda Vici

Kediri, Jawa Timur

Share on whatsapp
WhatsApp
Share on facebook
Facebook
Share on telegram
Telegram
Share on twitter
Twitter
Share on email
Email
Share on print
Print
Copy link
Powered by Social Snap