Kemenyan, Tradisi Yang Dilupakan

Banyak orang yg jika mendengar kata “kemenyan” persepsinya langsung ke urusan mistis, horor, supranatural. Padahal jika Anda adalah orang yg tumbuh besar di kalangan tradisi Jawa apalagi yg “ndeso”, pasti akan menyaksikan kebiasaan orang tua dulu yg dikit² bakar menyan, nggak melulu urusan doa berdoa, tapi asal bau dikit, bakar menyan, ngusir nyamuk, bakar menyan, mau tidur, bakar menyan, merokok aja tuh tembakau dicampuri menyan, biar asapnya wangi katanya, itupun merokoknya kadang sambil buang air besar, lalu letak nilai mistisnya dimana coba?

Dan sejak orang sekarang mulai mengenal ilmu aroma terapi, ternyata diketahui bahwa, aroma kemenyan mempunyai efek menenangkan tapi sekaligus meningkatkan konsentrasi.

Unik ya, biasanya penenang itu bikin fly, tapi ini malah memicu meningkatnya konsentrasi. Pantas aja dulu sering digunakan untuk mendampingi orang saat berdoa atau ibadah, atau untuk wewangian jenazah, selain aroma tajam yg bisa menyamarkan kemungkinan bau dari jenazah, juga bisa menenangkan kerabat yg sedih tapi dengan tanpa merusak konsentrasinya, cara yg cerdas.

Namun yg terjadi sekarang banyak orang menjauhi kemenyan dengan alasan aqidah, tanpa memperhatikan bahwa “al-Lubban” yg sering digunakan Rasulullah Saw. untuk wewangian di rumah Beliau itu, ya kemenyan itu. al-Lubban itu bahasa Arab, dari jenis pohon gaharu yg bisa tumbuh di iklim Arab, bahasa Jawanya kemenyan dari jenis pohon gaharu yg bisa tumbuh di iklim Asia Tenggara, khususnya Indonesia.

Lubban atau kemenyan yg dari negeri kita ini memiliki karakteristik aroma lebih kuat dengan tekstur resin lebih keras dibanding dengan yg tumbuh di Arab Selatan, Yaman, India, China dan Afrika. Karena keras itu juga dalam sejarahnya Ibnu Sina pernah merekomendasikan kemenyan dari jawa ini untuk bahan penambal gigi. Makanya di Arab dikasih nama pembeda, “Lubban jawi”. Jawi itu bukan hanya merujuk tanah Jawa saja sebenarnya, tapi Bani Jawi, sebutan kuno bagi bangsa Nusantara.

Perdagangan kemenyan dari Nusantara ternyata sudah sangat lama, Lubban jawi teridentifikasi sampai ke Mesir sejak kurang lebih 5000 tahun yg lalu, tercatat dalam sebuah mural yg menggambarkan karung kemenyan di perdagangkan dari Tanah Punt menghiasi dinding kuil Mesir kuno Ratu Hatshepsut, yg meninggal sekitar tahun 1458 SM.

The Cambridge History of Africa juga menyatakan, bahwa para Firaun Mesir kuno mengimpor jenis kemenyan dari Indonesia bersama rempah². Kemenyan yg di impor terutama dari Jawa ini berasal dari getah Styrax (nama latin pohon kemenyan, gaharu).

Kemudian mengimpor juga kemenyan dari Arab yg jika dicampur dengan kemenyan Jawa akan menjadi bahan baku balsam untuk mengawetkan jenazah Firaun.

Sedangkan Herodotus, sejarawan Yunani, yg mencatat jenis² kemenyan termasuk jenis Lubban jawi, hidupnya di abad ke 5 SM. Namun dari catatan Herodotus, eksportir perdagangan kemenyan ke Eropa disebutkan oleh bangsa Arab bagian selatan. Tapi karena dari namanya menurut bahasa Arab yg merujuk ke istilah “Jawi”, maka kemungkinan para pedagang Arab membeli dari Nusantara, lalu dijual lagi sampai Yunani.

Kita ternyata bangsa yg “tua” juga ya, meskipun jika dari catatan sejarah Baros Sumatra sendiri, perdagangan kemenyan baru teridentifikasi dimulai abad 5 M.

Seperti kebiasaan, ketika terjadi interaksi perbedaan budaya, nama pun sering bergeser, al-Lubban dalam bahasa Arab ketika di Yunani disebut Olibanum. Sedangkan Lubban Jawi, bergeser jadi banja-i, kemudian gum benjamin dan sekarang orang Eropa biasa menyebutnya benzoin. Dalam ilmu kimia, untuk membedakan dengan benzoin, nama kimia senyawa hidroksi keton, kemenyan diberi nama Resin Benzoin atau Styrax Benzoin.

Jadi jika Anda menggunakan wewangian, parfum, atau aroma terapi, atau obat²an yg mengandung bahan berasal dari Resin Benzoin, maka ketahuilah itu adalah kemenyan.

Seperti yg terjadi di Milan Italia, Daniela Roche Andrier meramu Benzoin styrax oil (minyak kemenyan) menjadi parfum kelas dunia, dengan nama No.11 Cuir Styrax yg diluncurkan melalui House of Prada, harganya mahal banget, padahal itu hanya dari kemenyan, tradisi “Parfumnya Eyang”.

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Bacaan Lainnya

Rekomendasi

Di sejumlah pesantren salafiyah, buku ini (Tanwir al-Qulub) biasanya dipelajari bersamaan dengan kitab-kitab fikih. Yang sedikit membedakan, kitab ini ditulis oleh seorang pelaku tarekat sekaligus mursyid dari tarekat Naqsyabandiyah.

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Islam, Iman dan Ihsan

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى…

Hidup Ini Terlalu Singkat

Postingan yg indah dari Bunda Amanah: Bismillahirrahmanirrahim. “Hidup ini Terlalu Singkat” Oleh: Siti Amanah Hidup…
All articles loaded
No more articles to load

Silsilah Kemursyidan

Dokumentasi

Download Capita Selecta

Isra' Mi'raj

17 Feb - 27 Feb

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

Ramadhan

7 Apr - 17 Apr

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

El Amin

Pekanbaru

Karya Limboto

Gorontalo

Hari Guru

10 Jun - 20 Jun

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Akhlaqul Amin

Lombok

Mujibul Amin

Samarinda

Idul Adha

29 Jun - 9 Jul

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Maulid Nabi

29 Sep - 9 Okt

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

El Amin

Pekanbaru

Rutin

15 Des - 25 Des

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Akhlaqul Amin

Lombok

Karya Limboto

Gorontalo

Ar Rahman

Johor Baru

Download:

177. Hijabnya Makhluk (2)

Hikmah 177 dlm Al-Hikam: إنَّمَا احْتَجَبَ لِشِدَّة ِظُهُرِهِ، وَخَفِيَ عَنِ الاَبْصَارِ لِعَظِيمِ نُورِهِ Dia terhijab…

176. Hijabnya Makhluk (1)

Hikmah 176 dlm Al-Hikam: “Hijabnya Makhluk” إِنَّمَا حَجَبَ اْلحَقَّ عَنْكَ شِدَّةَُ قُرْبِهِ مِنْكَ Yg membuat…

174. Penghambaan Yang Sebenarnya

Hikmah 174 dlm Al-Hikam: “Penghambaan Yang Sebenarnya” غيّبْ نَظَرَالخلقِ اِليْكَ بِنَظَرِاللهِ اِليْكَ، وَغِبْ عَنْ اِقْبالهِمْ…
All articles loaded
No more articles to load

177. Hijabnya Makhluk (2)

Hikmah 177 dlm Al-Hikam: إنَّمَا احْتَجَبَ لِشِدَّة ِظُهُرِهِ، وَخَفِيَ عَنِ الاَبْصَارِ لِعَظِيمِ نُورِهِ Dia terhijab…

176. Hijabnya Makhluk (1)

Hikmah 176 dlm Al-Hikam: “Hijabnya Makhluk” إِنَّمَا حَجَبَ اْلحَقَّ عَنْكَ شِدَّةَُ قُرْبِهِ مِنْكَ Yg membuat…

174. Penghambaan Yang Sebenarnya

Hikmah 174 dlm Al-Hikam: “Penghambaan Yang Sebenarnya” غيّبْ نَظَرَالخلقِ اِليْكَ بِنَظَرِاللهِ اِليْكَ، وَغِبْ عَنْ اِقْبالهِمْ…
All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load

Kontak Person

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Abangda Teguh

Kediri, Jawa Timur

Abangda Tomas

Pangkalan Bun 

Abangda Vici

Kediri, Jawa Timur

Share on whatsapp
WhatsApp
Share on facebook
Facebook
Share on telegram
Telegram
Share on twitter
Twitter
Share on email
Email
Share on print
Print
Copy link
Powered by Social Snap