Syattariyah: Tarekat dari Negeri Hindustan

Tarekat Syattariyah pertama kali muncul di Hindustan (India) pada abad ke-15. Seperti tarekat lainnya, nama tarekat ini juga dinisbatkan pada tokoh yang menjadi pembawa atau pelopornya, yakni Syaikh Abdullah Asy-Syattar. Tarekat ini pernah menduduki posisi penting di dunia Islam karena pengaruhnya yang besar dan mendapatkan sambutan luas dari masyarakat Muslim, termasuk di Indonesia.

Meski di banyak negara Muslim ajaran yang dibawa oleh Syaikh Abdullah Asy-Syattar dikenal dengan nama Tarekat Syattariyah; di beberapa tempat, seperti Iran dan kawasan Transoksania (Asia Tengah), ia lebih dikenal dengan nama lain. Di kedua wilayah ini, ajaran Syaikh Abdullah Asy-Syattar lebih dikenal dengan nama Isyqiyah karena Syaikh Abu Yazid Al-Isyqi dianggap sebagai tokoh utamanya. Sedangkan, di wilayah Turki Utsmani (Kerajaan Ottoman), tarekat ini disebut Bistamiyah.

Dalam perkembangannya, Tarekat Syattariyah tidak menganggap dirinya sebagai cabang dari kelompok sufi mana pun. Tarekat ini dianggap sebagai suatu tarekat yang berdiri sendiri dan memiliki karakteristik dalam hal keyakinan dan praktik. Sementara itu, mengenai sang tokoh, yakni Syaikh Abdullah Asy-Syattar, hanya sedikit riwayat yang bisa diketahui. Ia adalah keturunan Syaikh Syihabuddin Suhrawardi. Kemungkinan besar ia dilahirkan di salah satu tempat di sekitar Bukhara (Samarkand). Di sinilah, dia diresmikan menjadi anggota Tarekat Isyqiyah oleh gurunya, Syaikh Muhammad Arif.

Nisbah Asy-Syattar yang berasal dari kata syatara, artinya membelah dua, dan nampaknya yang dibelah dalam hal ini adalah kalimah tauhid yang dihayati di dalam dzikir nafi itsbat, la ilaha (nafi) dan illallah (itsbat), juga nampaknya merupakan pengukuhan dari gurunya atas derajat spiritual yang dicapainya yang kemudian membuatnya berhak mendapat pelimpahan hak dan wewenang sebagai Washitah (Mursyid). Istilah Syattar sendiri, menurut Syaikh Najmuddin Kubra, adalah tingkat pencapaian spiritual tertinggi setelah Akhyar dan Abrar. Ketiga istilah ini, dalam hierarki yang sama, kemudian juga dipakai di dalam Tarekat Syattariyah ini. Syattar dalam tarekat ini adalah para sufi yang telah mampu meniadakan zat, sifat, dan af’al diri (wujud jiwa raga).

Namun karena popularitas Tarekat Isyqiyah ini tidak berkembang di tanah kelahirannya, dan bahkan malah semakin memudar akibat perkembangan Tarekat Naqsyabandiyah, Syaikh Abdullah Asy-Syattar dikirim ke India oleh gurunya tersebut. Semula, ia tinggal di Jawnpur. Kemudian, pindah ke Mondu, sebuah kota Muslim di daerah Malwa (Multan). Keputusan yang diambilnya ternyata tepat karena di sinilah akhirnya dia memperoleh popularitas dan berhasil mengembangkan Tarekat Syattariyah. Tidak diketahui, apakah perubahan nama dari Tarekat Isqiyah yang dianutnya semula ke Tarekat Syattariyah atas inisiatifnya sendiri yang ingin mendirikan tarekat baru sejak awal kedatangannya di India atau atas inisiatif murid-muridnya. Ia tinggal di India sampai akhir hayatnya pada tahun 1428 M.

Sepeninggal Syaikh Abdullah Asy-Syattar, Tarekat Syattariyah disebarluaskan oleh murid-muridnya, terutama Muhammad A’la, sang Bengali, yang dikenal sebagai Qazan Syattari. Salah seorang murid yang paling berperan dalam mengembangkan dan menjadikan Syattariyah sebagai satu tarekat yang berdiri sendiri adalah Syaikh Muhammad Ghaus dari Gwalior (wafat 1526 M), keturunan keempat dari sang pendiri. Muhammad Ghaus mendirikan Ghaustiyyah, cabang Syattariyah, yang mempergunakan praktik-praktik yoga. Salah seorang penerusnya Syah Wajihuddin (w.1609), wali besar yang sangat dihormati di Gujarat, adalah seorang penulis buku yang produktif dan pendiri madrasah yang berusia lama. Sampai akhir abad ke-16, tarekat ini telah memiliki pengaruh yang luas di India. Dari wilayah ini Tarekat Syatttariyah terus menyebar ke Mekkah, Madinah, dan bahkan sampai ke Indonesia.

Tidak dapat dipungkiri bahwa penyebaran Tarekat Syattariyah ke berbagai negara Islam ditunjang oleh kemasyhuran para sufi India sehingga hal itu menimbulkan daya tarik yang besar. Sejak abad ke-16 sampai abad ke-18, para sufi India banyak yang menetap di Makkah, Madinah, Irak, Iran, Turki, Asia Tengah, dan Asia Tenggara. Mereka berhasil menyebarkan ide-ide dan ajaran-ajaran yang mereka anut. Di antara para sufi itu adalah pengikut dan penganjur Tarekat Syattariyah. Salah seorang tokoh sufi terkemuka dari India yang mengajarkan Tarekat Syattariyah di Makkah dan Madinah adalah Syaikh Sibghatullah bin Ruhullah (wafat tahun 1606). Sementara itu, yang mempopulerkan Tarekat Syattariyah di negara-negara yang menggunakan bahasa Arab adalah Syaikh Ahmad Sinhawi (wafat 1619), murid Syaikh Sibghatullah. Salah seorang khalifahnya adalah Syaikh Ahmad Qusyasyi (1583-1661) yang berasal dari Palestina.

Adapun tokoh penganjur Tarekat Syattariyah yang cukup terkenal di Madinah adalah Syaikh Ibrahim Al-Kurani (wafat 1689) yang berasal dari Turki. Syaikh Ibrahim Al-Kurani tampil menggantikan Syaikh Ahmad Qusyasyi sebagai pemimpin tertinggi Tarekat Syattariyah. Syaikh Ahmad Qusyasyi dan Syaikh Ibrahim al-Kurani, adalah guru dari Syaikh Abdul Rauf Singkel yang mengembangkan Tarekat Syattariyah di Indonesia. Namun sebelum Abdul Rauf, telah ada seorang tokoh sufi yang dinyatakan bertanggung jawab terhadap ajaran Syattariyah yang berkembang di Nusantara lewat bukunya Tuhfat al-Mursalat ila ar Ruh an-Nabi, sebuah karya yang relatif pendek tentang wahdat al-wujud. Ia adalah Syaikh Muhammad bin Fadlullah al-Bunhanpuri (w. 1620), juga salah seorang murid Wajihuddin. Bukunya, Tuhfat al-Mursalat, yang menguraikan metafisika martabat tujuh ini lebih populer di Nusantara ketimbang karya Ibnu Arabi sendiri. Martin van Bruinessen menduga bahwa kemungkinan karena berbagai gagasan menarik dari kitab ini yang menyatu dengan Tarekat Syattariyah, sehingga kemudian murid-murid asal Indonesia yang berguru kepada al-Qusyasyi dan Al-Kurani lebih menyukai tarekat ini ketimbang tarekat-tarekat lainnya yang diajarkan oleh kedua guru tersebut. Buku ini kemudian dikutip juga oleh Syaikh Syamsuddin Sumatrani (w. 1630) dalam ulasannya tentang martabat tujuh, meskipun tidak ada petunjuk atau sumber yang menjelaskan mengenai apakah Syamsuddin menganut tarekat ini. Namun yang jelas, tidak lama setelah kematiannya, Tarekat Syattariyah sangat populer di kalangan orang-orang Indonesia yang kembali dari Tanah Arab.

Abdul Rauf sendiri yang kemudian turut mewarnai sejarah mistik Islam di Indonesia pada abad ke-17 ini, menggunakan kesempatan untuk menuntut ilmu, terutama tasawuf ketika melaksanakan haji pada tahun 1643. Ia menetap di Arab Saudi selama 19 tahun dan berguru kepada berbagai tokoh agama dan ahli tarekat ternama. Sesudah Syaikh Ahmad Qusyasyi meninggal, ia kembali ke Aceh dan mengembangkan tarekatnya. Kemasyhurannya dengan cepat merambah ke luar wilayah Aceh, melalui murid-muridnya yang menyebarkan tarekat yang dibawanya. Antara lain, misalnya, di Sumatera Barat dikembangkan oleh muridnya Syaikh Burhanuddin dari Pesantren Ulakan; di Jawa Barat, daerah Kuningan sampai Tasikmalaya, oleh Syaikh Abdul Muhyi. Dari Jawa Barat, tarekat ini kemudian menyebar ke Jawa Tengah dan Jawa Timur. Di Sulewasi Selatan disebarkan oleh salah seorang tokoh Tarekat Syattariyah yang cukup terkenal dan juga murid langsung dari Syaikh Ibrahim al-Kurani, yaitu Syaikh Yusuf Tajul Khalwati (1629-1699).

Martin menyebutkan bahwa sejumlah cabang tarekat ini dapat ditemukan di Jawa dan Sumatera, yang satu dengan lainnya tidak saling berhubungan. Tarekat ini, relatif dapat dengan gampang berpadu dengan berbagai tradisi setempat; ia menjadi tarekat yang paling “mempribumi” di antara berbagai tarekat yang ada. Pada sisi lain, melalui Syattariyah-lah berbagai gagasan metafisis sufi dan berbagai klasifikasi simbolik yang didasarkan atas ajaran martabat tujuh menjadi bagian dari kepercayaan populer orang Jawa.

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Catatan Lainnya

Masalah 12

162 Masalah Sufistik (Masalah 12): Syaikh Muhammad bin Ahmad

Hikmah 41

Hikmah 41 dlm al-Hikam: تَشَوُّفُكَ إِلَى مَا بَطَنَ فِيْكَ

Rekomendasi

Play Video

Kitab Tanwirul Qulub: Syaikh Muhammad Amin Al-Kurdi (qs) adalah salah satu tokoh yang sangat berpengaruh di Universitas Al Azhar Mesir. Dalam menjalankan aktivitas syariatnya, sosok ini dikenal bermadzhab Syafi’i. Di luar aktivitas syariat, nilai-nilai spiritualitas berhasil dibangun saat terjun ke majelis Tarekat Naqsyabandiyah. Bahkan pada abad ke-14 H, beliau menjadi pilar penting dalam tarekat ini di Mesir. Beliau wafat pada Ahad malam tanggal 12 Rabi’ul Awwal tahun 1332 H.

Rekomendasi

Berbagai Thariqat

Sejarah Tarekat Syadziliyah

Secara pribadi Syaikh Abul Hasan asy-Syadzili tidak meninggalkan karya tasawuf, begitu juga muridnya, Syaikh Abul Abbas al-Mursi, kecuali hanya sebagai ajaran lisan tasawuf, doa, dan hizib. Syaikh

Tauhid & Ma'rifat

Mahabbah (Mencintai Allah)

Oh Allah, anugerahkanlah kami cinta-Mu, Dan cinta kepada siapapun yang mencintai-Mu Dan amalan yang akan membimbing kami kepada cinta-Mu (sebuah doa Nabi Muhammad Saw) Mahabbah menurut

Berbagai Thariqat

Syattariyah: Tarekat dari Negeri Hindustan

Tarekat Syattariyah pertama kali muncul di Hindustan (India) pada abad ke-15. Seperti tarekat lainnya, nama tarekat ini juga dinisbatkan pada tokoh yang menjadi pembawa atau

Tasawuf

Khirqah

Sebagai kata, khirqah berarti pakaian, kain, atau sobekan kain baju. Sedangkan sebagai istilah, khirqah adalah cinderamata sebagai bentuk pensanadan dan pengijazahan dalam tarekat kesufian. Kesufian

Nasihat

Tidak Merasa Lebih Baik dari Orang Lain

Berikut tips cara memandang orang lain agar terhindar dari perasaan sombong, ujub, dan merasa lebih baik, yg termuat dalam Kitab Syarh Ratibul Haddad; ﻓﺎﻥ رأيت

Adab

Adab (Etika) Dalam Shalat

“Se­orang hamba yang memiliki adab dalam shalatnya sebelum masuk waktu shalat maka ia seakan-akan sedang shalat, ketika mau melakukan shalat, berangkat dari suatu kondisi ruhani yang tidak bisa

Thariqat

Tarekat Sebagai Jaringan Sosial

Ada satu ciri tarekat lagi yang tak boleh diabaikan dalam pembahasan mengenai tarekat dan politik. Amalan tarekat bisa saja dilakukan secara perseorangan, tetapi biasanya murid

Silakan muat-ulang halaman.
Lainnya

Bagaimana Bahagia dari Dalam Diri

Sebagian besar dari kita menganggap bahagia itu ada syaratnya dan ada di luar diri kita. Saya akan bahagia jika keinginan saya terpenuhi, saya akan bahagia

Lainnya

Antara Pikiran dan Tenang

Yg ini agak ringan, jadi saya menulisnya cukup santai. Begini, mungkin sebagian dari kita menganggap, kalau sudah bisa sadar terus, perasaan kita akan tenang terus?

Lainnya

Belajar Menyadari

Kesadaran yg saya bahas ini kata benda, bukan kata kerja. Kesadaran juga bagian dari tubuh kita. Ada tubuh, pikiran, perasaan dan kesadaran. Tubuh fungsinya sesuai

Thariqat

Bertarekat Itu Adalah Ciri Orang Mukmin

طَرِيقُ الوُصُولِ إِلَى الله Tarekat Wushul kepada Allah. وَإِنَّ السَّيْرَ في طَرِيقِ الوُصُولِ إِلَى اللهِ تَعَالَى صِفَةُ الْمُؤْمِنِينَ الصَّالِحِينَ، وَمِنْ أَجْلِهِ جَاءَ الأَنْبِيَاءُ وَالْمُرْسَلُونَ (عَلَيْهِم

Nasihat

Tanda Amal Diterima

“Siapa yang merasakan buah amalnya di dunia maka itu bukti bahwa amalnya diterima di akhirat.” -Syekh Ibnu Atha ‘illah. Menurut Syekh Asy- Syarqawi, yang dimaksud

Lainnya

Ngobrolin Gusti Allah

Intermezo, mbah. Keutamaan majelis dzikir itu sudah cetho welo-welo sekali disebut Kanjeng Nabi Muhammad SAW ما جلس قوم مجلسا، يذكرون الله عز وجل، إلا حفت

Tasawuf

Tidak Ada Tasawuf Tanpa Syariah

Kalian tidak bisa memiliki tasawuf (ٱلتَّصَوُّف) tanpa ilmu, ilmu Syariah. Sekarang banyak sekali orang yang berpikir bahwa tasawuf itu adalah sesuatu sementara Syariah adalah sesuatu

Lainnya

Plato: Wali Qutub di Zamannya

Aku bertemu Aflatun (Platon), orang yang dituduh kafir oleh kalangan literalis. Aku melihat dia berada di dunia lain yang diliputi cahaya dan keindahan. Aku tidak

Thariqat

Mengapa Kita Melakukan Dzikir Setiap Minggu?

Mengapa kita melakukan dzikir setiap minggu? Itu bukanlah kewajiban, tetapi kita melakukan dzikir setiap minggu dan Grandsyaikh serta Mawlana Syaikh selalu menekankan tentang dzikir. Mengapa?

Thariqat

Tarekat Wushul & Guru Spiritual (Shaykh)

Tarekat Wushul & Guru Spiritual (Shaykh) menurut Syaikh Abdul Wahab As-Sya’rani. Wushul merupakan predikat hamba yg telah mampu mengambil/mereguk ilmu Allah dari Rasulullah Saw. (‘ainus

Thariqat

Problem Umum bagi Murid Thariqat

وقد رأيت فقراء هذا العصر ابتلوا بخمسة أشياء: إيثار الجهل على العلم. الاغترار بكل ناعق. التهاون في الأمور. التعزز بالطريق. استعجال الفتح دون شرطه. Syaikh

Thariqat

Prinsip-Prinsip Thariqat

Secara Umum: Syaikh Dhiya’uddin Ahmad Mushthafa Al-Kumuskhanawi di dalam kitab Jami’ al-Usul fi al-Awliya menjelaskan bahwa: وأصول سائر الطرق خمسة أيضا: طلب العلم للقيام بالأمر،

Thariqat

Memperbanyak Dzikir

Wukuf Adadi, Dawuh Syekh Bahauddin Syah Naqsyabandi adalah awal martabat Ilmu Ladunni, atau bisa dikatakan gerbang masuk martabat ilmu ladunni bagi pedzikir sir yg masih

Thariqat

Renungan bagi Murid

Di antara syarat thariqat mu’tabarah adalah Syaikh Mursyid thariqat yg sanadnya bersambung sampai Rasulullah Saw., dan diakui keberadaannya. Hal ini disebabkan karena jika seseorang yg

Kisah

Kisah Teladan Abah Habib Luthfi Bin Yahya

Ada sebuah peristiwa yg sampai saat ini masih saja membekas dalam ingatan tentang Habib Luthfi bin Yahya. Malam itu, ketika aku duduk berdesak-desak dengan para

Lainnya

Kemenyan, Tradisi Yang Dilupakan

Banyak orang yg jika mendengar kata “kemenyan” persepsinya langsung ke urusan mistis, horor, supranatural. Padahal jika Anda adalah orang yg tumbuh besar di kalangan tradisi

Adab

Pentingnya Adab dalam Beribadah

Setiap ibadah yg tidak dibarengi dengan adab (kesopanan), maka ibadah itu sedikit sekali manfaatnya. Sementara para Masyayikh Sufi telah bersepakat, bahwa seorang hamba dengan ibadahnya

Nasihat

Malam Bersama Mawlana Rumi

Tuhan berada dimana-mana. Dia juga hadir dlm setiap gerak. Namun, Tuhan tdk bisa ditunjuk ini dan itu. Sebab, Wajah-Nya terpantul dlm keseluruhan ruang. Walaupun sebenarnya

Nasihat

Menjemput Rahmat Allah Agar Selamat

JIKA INGIN TERBEBAS DARI WABAH INI MAKA JEMPUTLAH RAHMAT ALLAH ITU Kita perlu mengkoreksi kesalahan² dan dosa² di masa lalu, sebagaimana dalam sebuah hadits yang

Thariqat

Thariqah Umum & Thariqah Khusus

Thariqah/Tarekat yg umum dan tarekat yg khusus bisa kita lihat dan kita fahami berdasarkan konsep mujahadah dalam agama Islam seperti yg diutarakan oleh Ibn Khaldun

Tasawuf

Tentang Futuwwah

Suatu hari Mawlana Rumi meminta seorang muridnya menyiapkan teh untuk tamu. Setelah lama ditunggu murid itu tidak muncul dan Mawlana Rumi menemuinya di dapur. Murid

Silakan muat-ulang halaman.
Lainnya

Antara Pikiran dan Tenang

Yg ini agak ringan, jadi saya menulisnya cukup santai. Begini, mungkin sebagian dari kita menganggap,

Lainnya

Belajar Menyadari

Kesadaran yg saya bahas ini kata benda, bukan kata kerja. Kesadaran juga bagian dari tubuh

Thariqat

Bertarekat Itu Adalah Ciri Orang Mukmin

طَرِيقُ الوُصُولِ إِلَى الله Tarekat Wushul kepada Allah. وَإِنَّ السَّيْرَ في طَرِيقِ الوُصُولِ إِلَى اللهِ

Nasihat

Tanda Amal Diterima

“Siapa yang merasakan buah amalnya di dunia maka itu bukti bahwa amalnya diterima di akhirat.”

Lainnya

Ngobrolin Gusti Allah

Intermezo, mbah. Keutamaan majelis dzikir itu sudah cetho welo-welo sekali disebut Kanjeng Nabi Muhammad SAW

Tasawuf

Tidak Ada Tasawuf Tanpa Syariah

Kalian tidak bisa memiliki tasawuf (ٱلتَّصَوُّف) tanpa ilmu, ilmu Syariah. Sekarang banyak sekali orang yang

Lainnya

Plato: Wali Qutub di Zamannya

Aku bertemu Aflatun (Platon), orang yang dituduh kafir oleh kalangan literalis. Aku melihat dia berada

Thariqat

Problem Umum bagi Murid Thariqat

وقد رأيت فقراء هذا العصر ابتلوا بخمسة أشياء: إيثار الجهل على العلم. الاغترار بكل ناعق.

Thariqat

Prinsip-Prinsip Thariqat

Secara Umum: Syaikh Dhiya’uddin Ahmad Mushthafa Al-Kumuskhanawi di dalam kitab Jami’ al-Usul fi al-Awliya menjelaskan

Thariqat

Memperbanyak Dzikir

Wukuf Adadi, Dawuh Syekh Bahauddin Syah Naqsyabandi adalah awal martabat Ilmu Ladunni, atau bisa dikatakan

Thariqat

Renungan bagi Murid

Di antara syarat thariqat mu’tabarah adalah Syaikh Mursyid thariqat yg sanadnya bersambung sampai Rasulullah Saw.,

Lainnya

Kemenyan, Tradisi Yang Dilupakan

Banyak orang yg jika mendengar kata “kemenyan” persepsinya langsung ke urusan mistis, horor, supranatural. Padahal

Adab

Pentingnya Adab dalam Beribadah

Setiap ibadah yg tidak dibarengi dengan adab (kesopanan), maka ibadah itu sedikit sekali manfaatnya. Sementara

Nasihat

Malam Bersama Mawlana Rumi

Tuhan berada dimana-mana. Dia juga hadir dlm setiap gerak. Namun, Tuhan tdk bisa ditunjuk ini

Tasawuf

Tentang Futuwwah

Suatu hari Mawlana Rumi meminta seorang muridnya menyiapkan teh untuk tamu. Setelah lama ditunggu murid

Silakan muat-ulang halaman.
Share via
Copy link
Powered by Social Snap