16. Surat Syaikh Ibnu Atha’illah Untuk Sahabatnya

Surat Syaikh Ibnu Atha’illah Untuk Sahabatnya – 16:

وقد قال أبوبكر الصديق رضي الله تعال عنه لعائشة رضي الله عنها لما نزلت برا ئتها من الإفك على لسان رسول الله صلى الله عليه وسلم؟ ياعائشة أشكري رسول الله صلى الله عليه وسلم. فقالت؟ والله لاأشكر الا الله. دلها أبو بكر رضي الله تعال عنه على المقام الأكمل مقام البقاء المقتضى لإثبات الآثار. وقدقال الله تعالى؟ أن اشكرلى ولوا لديك. وقال صلى الله عليه وسلم؟ لايشكرالله من لايشكر اناس. وكانت هي في ذلك الوقت مصطلمة عن شاهدهاغائبة عنالآثار فلم تشهد الا الواحد القهار.

Abu Bakar ash-Shiddiq ra. telah berkata kepada Aisyah ra. ketika Allah menurunkan ayat yg menerangkan kesucian Aisyah ra. dari tuduhan² orang munafik, “Hai Aisyah, bersyukurlah (berterima kasihlah) kepada Rasulullah Saw.” Jawab Aisyah ra., “Demi Allah, aku tidak akan bersyukur melainkan kepada Allah.” Di sini, Abu Bakar ra. menunjukkan kepada Aisyah ra. tingkat kedudukan yg lebih sempurna, yaitu maqam keabadian yg tetap mengakui adanya makhluk. Allah telah berfirman, “Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ayah-bundamu.” Rasulullah Saw. juga pernah bersabda, “Tidak bersyukur kepada Allah orang yg tidak berterima kasih terhadap sesama manusia.” Akan tetapi, ketika itu, perasaan Aisyah ra. sedang tenggelam dalam lautan cahaya Ilahi sehingga ia lupa terhadap semua makhluk dan tidak melihat sesuatu, kecuali Dzat Allah Yang Esa dan Maha Kuasa.

Sayyidah Aisyah ra. diminta oleh Sayyidina Abu Bakar ra. agar berterima kasih kepada Rasulullah Saw. Karena keterbebasan Sayyidah Aisyah ra. dari tuduhan dusta orang² munafik disebabkan oleh Rasulullah Saw. dan keberkahan Beliau.

Dengan demikian, Beliau layak disyukuri dan diberi ucapan terima kasih. Akan tetapi, Sayyidah Aisyah ra. justru menjawab, “Demi Allah, aku tidak akan bersyukur melainkan kepada Allah.” Hal itu dikarenakan, Sayyidah Aisyah ra. tengah tak sadarkan diri dan tenggelam dalam cahaya Ilahi. Ia tidak memandang kecuali hanya kepada Allah Ta’ala.

Sayyidina Abu Bakar ra. menunjukkan kepada Sayyidah Aisyah ra. tingkat maqam yg lebih sempurna, yaitu baqa’ (keabadian) yg tetap mengakui dan memandang adanya atsar (kebendaan atau makhluk). Di antara orang yg menduduki maqam ini adalah Rasulullah Saw. Makna memandang makhluk adalah berterima kasih kepada makhluk.

Kemudian, Sayyidina Abu Bakar ra. mendasari perlunya berterima kasih kepada makhluk dengan firman Allah Ta’ala, “Bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua ayah-bundamu,” dan sabda Rasulullah Saw., “Tidak dianggap bersyukur kepada Allah, orang yg tidak berterima kasih kepada sesama manusia.”

Syukur atau terima kasih kepada manusia sebaiknya tetap diungkapkan. Secara tidak langsung, ini juga merupakan syukur atau terima kasih kepada Allah Ta’ala karena hanya Dia yg menggerakkan hati manusia. Syukur (terima kasih) kepada manusia tetap diperlukan karena mereka adalah perantara. Yg berbahaya adalah jika kita tetap bergantung kepada hamba dan melupakan Tuhan.

Sementara itu, Sayyidah Aisyah ra. ketika itu sedang terlepas dari perasaannya, terlepas dari sifat kemanusiaannya. Ia mengalami satu kondisi yg di saat itu ia hanya merasakan penampakan Allah Ta’ala padanya dengan sifat-Nya Yang Maha Memaksa sehingga ia tidak sadarkan diri dan tidak menyadari keberadaan makhluk. Oleh karena itu, ia tidak melihat kecuali kepada Yang Maha Esa dan Maha Kuasa.

Kalimat “ketika itu” menandakan bahwa Sayyidah Aisyah ra. mengalami kondisi tersebut tidak setiap waktu, bahkan setelah itu, ia langsung naik ke maqam farq (perpisahan), yaitu maqam yg menuntunnya untuk melihat Allah Ta’ala sekaligus melihat makhluk. Wallaahu a’lam

Surat Syaikh Ibnu Atha'illah

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Buku Lain

Rekomendasi

Di sejumlah pesantren salafiyah, buku ini (Tanwir al-Qulub) biasanya dipelajari bersamaan dengan kitab-kitab fikih. Yang sedikit membedakan, kitab ini ditulis oleh seorang pelaku tarekat sekaligus mursyid dari tarekat Naqsyabandiyah.

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Tingkatan Alam Menurut Para Sufi

“Tingkatan Alam Menurut Para Sufi” فَإِذَا سَوَّيْتُهُۥ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُّوحِى فَقَعُوا لَهُۥ سٰجِدِينَ “Maka…

Islam, Iman dan Ihsan

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى…

Hidup Ini Terlalu Singkat

Postingan yg indah dari Bunda Amanah: Bismillahirrahmanirrahim. “Hidup ini Terlalu Singkat” Oleh: Siti Amanah Hidup…
All articles loaded
No more articles to load

Mengenal Yang Mulia Ayahanda Guru

Sayyidi Syaikh Kadirun Yahya Muhammad Amin al-Khalidi qs.

Silsilah Kemursyidan

Dokumentasi

Download Capita Selecta

Isra' Mi'raj (Rajab)

26 Jan - 05 Feb

Ramadhan

30 Mar - 09 Apr

Hari Guru & Idul Adha

20 Jun - 30 Jun

Muharam

27 Jul - 06 Ags

Maulid Nabi

28 Sep - 08 Okt

Rutin

30 Nov - 10 Des

All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load

Kontak Person

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Abangda Teguh

Kediri, Jawa Timur

Abangda Tomas

Pangkalan Bun 

Abangda Vici

Kediri, Jawa Timur

WhatsApp
Facebook
Telegram
Twitter
Email
Print