32. Melaksanakan Perintah dan Menjauhi Larangan

Dlm Fathur Rabbani:

Majelis ke-32:
“Melaksanakan Perintah dan Menjauhi Larangan”

Pengajian Jumat pagi, 21 Jumadi al-Akhirah 545 H. di Madrasah.

Jalankanlah perintah dan jauhi larangan, bersabarlah menghadapi musibah, dan mendekatlah (pada-Nya) dengan amalan² sunnah. Kau disebut sadar dan aktif (mustayqizhan ‘amilan), karena pencarianmu akan taufik dari Tuhanmu, disertai usaha keras dan meninggalkan hal yg membebani kehadiranmu di pintu amal. Mohonlah pada-Nya dan nistakan diri di hadapan-Nya, hingga Dia menyediakan sarana² ketaatan bagimu, sebab jika Dia menghendaki sesuatu atasmu, maka Dia akan menyediakan sarananya.

Dia memerintahkanmu untuk cepat² datang dari tempatmu berada dan Dia akan melimpahkan taufik-Nya dari tempat-Nya berada. Perintah di sini adalah lahir, dan taufik adalah batin. Larangan bermaksiat juga lahir, dan pemeliharaan diri darinya adalah batin. Berkat taufik-Nya, kau konsisten menjalankan, berkat pemeliharaan dan lindungan-Nya kau meninggalkan, dan berkat kekuatan-Nya kau bersabar.

Hadirlah ke majelisku dengan akal, konsistensi, niat, tekad (‘azimah), seraya menghilangkan buruk sangka padaku dan menggantinya dengan kebaikan prasangka, maka ceramah yg kusampaikan akan bermanfaat bagimu dan kau akan memahami makna²nya.

Hai penuduhku! Semua yg kugeluti dan jalani akan jelas bagimu kelak. Jangan bersesak menyaingiku, sebab hatimu akan takluk dan kalah. Beban dunia di atas kepalaku, beban Akhirat di atas hatiku, dan beban Allah Ta’ala di atas nuraniku, apakah aku butuh orang yg membantu? Siapa yg merasa baik, majulah ke hadapanku dan siapa yg berani membahayakan kepalanya, maka pujilah Allah Ta’ala. “Terima kasih! Aku tidak membutuhkan bantuan siapa pun selain Allah Ta’ala.

Gunakanlah akal kalian dan bersikap santunlah dengan kaum (shaleh), sesungguhnya mereka adalah niza’ al-asha’ir, sumber daya bagi negara dan warga. Karena mereka, bumi masih tetap terpelihara. Jika tidak ada mereka, apa yg bisa dijaga oleh riya’, kemunafikan, dan kesyirikan kalian, wahai orang² munafik, musuh² Allah Ta’ala dan Rasul-Nya, serta kalian, wahai kayu bakar Neraka!

Ya Allah, anugerahkan taubat padaku dan pada mereka. Ya Allah, sadarkanlah aku dan mereka. Kasihanilah aku dan mereka. Jika memang suatu keharusan, maka kosongkanlah hati dan anggota badan kami hanya untuk-Mu. Fisik anggota badan untuk keluarga dan anak² dalam urusan keduniaan, sementara jiwa (nafs) untuk Akhirat, dan hati (qalb) serta nurani hanyalah untukmu. Aamiin.

Wahai pemuda! Tidak akan ada sesuatu pun yg kau peroleh kecuali dari dirimu sendiri. Kokohkanlah pintu amal hingga ia mendirikan bangunan untukmu, begitu juga taufik. Engkau hanyalah pekerja, sementara taufik adalah alat kerja, dan majikannya adalah Allah Ta’ala. Dia telah memerintahkanmu untuk segera mentaati-Nya dan hanya dari-Nyalah taufik.

Celakalah! Kau membelenggu dirimu dengan ketakutan pada makhluk dan pengharapan padanya. Singkirkanlah belenggu² ini dari kedua kakinya (nafs), maka ia (nafs) akan bangkit berkhidmat melayani Allah Ta’ala dan tenang di hadapan-Nya. Zuhudkanlah nafsu dirimu dari dunia, syahwat kesenangan, istri, dan dari segala yg ada di dalamnya. Jika memang dalam preseden (ketetapan terdahulu), dia ditentukan memiliki sesuatu dari hal² tersebut, maka sesuatu itu sendiri yg akan mendatanginya tanpa perlu kau suruh dan kau cari.

Dengan demikian, di hadapan Allah Ta’ala, kau disebut sebagai pezuhud dan Dia akan memandangmu dengan mata kemuliaan seraya membawakan bagian yg tak terlewatkan, namun selama kau bergantung pada daya kekuatanmu, juga apa yg kau miliki, maka tidak akan datang sesuatu pun dari keghaiban ini. Seorang shaleh menuturkan, “Selama di saku masih ada sesuatu, maka tidak akan datang sesuatu pun dari keghaiban.”

Ya Allah, kami berlindung pada-Mu dari kepasrahan pada sarana² dan keterpakuan bersama kegilaan, hawa kesenangan, dan kebiasaan. Kami berlindung pada-Mu dari keburukan dalam segala kondisi.

رَبَّنَآ ءَاتِنَا فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِى الْءَاخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

“Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa neraka.” (QS. Al-Baqarah [2]: 201). []

Fathur Rabbani

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Buku Lain

Rekomendasi

Di sejumlah pesantren salafiyah, buku ini (Tanwir al-Qulub) biasanya dipelajari bersamaan dengan kitab-kitab fikih. Yang sedikit membedakan, kitab ini ditulis oleh seorang pelaku tarekat sekaligus mursyid dari tarekat Naqsyabandiyah.

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Islam, Iman dan Ihsan

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى…

Hidup Ini Terlalu Singkat

Postingan yg indah dari Bunda Amanah: Bismillahirrahmanirrahim. “Hidup ini Terlalu Singkat” Oleh: Siti Amanah Hidup…
All articles loaded
No more articles to load

Silsilah Kemursyidan

Dokumentasi

Download Capita Selecta

Isra' Mi'raj

17 Feb - 27 Feb

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

Ramadhan

7 Apr - 17 Apr

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

El Amin

Pekanbaru

Karya Limboto

Gorontalo

Hari Guru

10 Jun - 20 Jun

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Akhlaqul Amin

Lombok

Mujibul Amin

Samarinda

Idul Adha

29 Jun - 9 Jul

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Maulid Nabi

29 Sep - 9 Okt

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

El Amin

Pekanbaru

Rutin

15 Des - 25 Des

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Akhlaqul Amin

Lombok

Karya Limboto

Gorontalo

Ar Rahman

Johor Baru

Download:

177. Hijabnya Makhluk (2)

Hikmah 177 dlm Al-Hikam: إنَّمَا احْتَجَبَ لِشِدَّة ِظُهُرِهِ، وَخَفِيَ عَنِ الاَبْصَارِ لِعَظِيمِ نُورِهِ Dia terhijab…

176. Hijabnya Makhluk (1)

Hikmah 176 dlm Al-Hikam: “Hijabnya Makhluk” إِنَّمَا حَجَبَ اْلحَقَّ عَنْكَ شِدَّةَُ قُرْبِهِ مِنْكَ Yg membuat…

174. Penghambaan Yang Sebenarnya

Hikmah 174 dlm Al-Hikam: “Penghambaan Yang Sebenarnya” غيّبْ نَظَرَالخلقِ اِليْكَ بِنَظَرِاللهِ اِليْكَ، وَغِبْ عَنْ اِقْبالهِمْ…

167. Hati Menjadi Sumbernya Nur (5)

Hikmah 167 dlm Al-Hikam: ستر انوار السراءـربكثاءـف الظواهر،إجلالالها ان تبتذل بوجودالاظهار وان ينادٰى عليها بلسان…
All articles loaded
No more articles to load

177. Hijabnya Makhluk (2)

Hikmah 177 dlm Al-Hikam: إنَّمَا احْتَجَبَ لِشِدَّة ِظُهُرِهِ، وَخَفِيَ عَنِ الاَبْصَارِ لِعَظِيمِ نُورِهِ Dia terhijab…

176. Hijabnya Makhluk (1)

Hikmah 176 dlm Al-Hikam: “Hijabnya Makhluk” إِنَّمَا حَجَبَ اْلحَقَّ عَنْكَ شِدَّةَُ قُرْبِهِ مِنْكَ Yg membuat…

174. Penghambaan Yang Sebenarnya

Hikmah 174 dlm Al-Hikam: “Penghambaan Yang Sebenarnya” غيّبْ نَظَرَالخلقِ اِليْكَ بِنَظَرِاللهِ اِليْكَ، وَغِبْ عَنْ اِقْبالهِمْ…

167. Hati Menjadi Sumbernya Nur (5)

Hikmah 167 dlm Al-Hikam: ستر انوار السراءـربكثاءـف الظواهر،إجلالالها ان تبتذل بوجودالاظهار وان ينادٰى عليها بلسان…
All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load

Kontak Person

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Abangda Teguh

Kediri, Jawa Timur

Abangda Tomas

Pangkalan Bun 

Abangda Vici

Kediri, Jawa Timur

Share on whatsapp
WhatsApp
Share on facebook
Facebook
Share on telegram
Telegram
Share on twitter
Twitter
Share on email
Email
Share on print
Print
Copy link
Powered by Social Snap