41. Penjelasan Tentang Keadaan Peminum Khamr

Diriwayatkan dari Sahabat Ubay bin Ka’ab, Nabi SAW bersabda, “Akan didatangkan pada hari kiamat peminum khamr, cangkirnya (kendilnya) digantungkan di dalam lehernya, thanbur (rebab atau gitar arab) di dalam kedua belikatnya, sampai dia disalib di atas batang kayu dari api neraka. Lalu menyerulah Dzat yang menyeru, “Ini adalah fulan bin fulan dari tempat ini“.

Bau khamr pun keluar dari mulutnya, orang-orang yang terdiam (di sekitarnya) merasa tersakiti (terganggu) sampai mereka meminta pertolongan kepada Allah dari busuknya bau para peminum khmar. Kemudian tempat kembali mereka (para peminum khmar) adalah ke dalam neraka.

Tatkala mereka dilemparkan ke dalam neraka, mereka menyeru selama 1.000 tahun, “Aduh, hausnya aku“. Kemudian mereka menyeru kepada Malaikat Malik, namun dia tidak menjawabnya kira-kira selama 80 tahun.

Keringat mereka sangatlah busuk, sehingga menyakiti (menganggu) tetangga-tetangga mereka (orang-orang di sekitar mereka). Lalu mereka menyeru, “Wahai Tuhan kami, hilangkanlah keringat ini dari kami“, namun keringat itu tidak dihilangkan dari mereka.

Kemudian mereka didatangkan ke dalam neraka sampai mereka menjadi gosong. Kemudian mereka kembali dalam keadaan fisik yang baru dan dikembalikan ke dalam neraka dalam keadaan terbelenggu tangan-tangannya, mereka diseret ke dalam neraka dengan rantai-rantai di atas wajah mereka.

Tatkala mereka meminta minuman, mereka diberi minum dengan air hamim (air yang sangat panas) sehingga tatkala mereka minum maka tercerai berai usus-usus mereka. Tatkala mereka meminta makanan, maka didatangkanlah buah zaqqum. Tatkala buah zaqqum itu di datangkan dan mereka memakannya, maka mendidihlah isi perut mereka dan apa yang ada di dalam otak mereka. Mulut mereka keluar kobaran api, lalu rontoklah bagian dalam tubuh (jeroan) mereka di atas telapak kaki mereka.

Kemudian setiap seorang dari mereka dimasukkan ke dalam peti dari bara api selama 1.000 tahun, yang sempit tempatnya. Kemudian dia dikeluarkan dari peti setelah 1.000 tahun dan dimasukkan ke dalam penjara api neraka, dia pun terbelenggu dari (belenggu) api. Kemudian dia menyeru selama 1.000 tahun, “Aduh, hausnya aku“. Mereka tidaklah dikasihani.

Di dalam penjara terdapat ular-ular dan kalajengking-kalajengking sebesar unta yang menggigit kedua telapak kakinya, maka dia tidaklah hancur. Kemudian diletakkanlah mahkota api di atas kepalanya, besi dijadikan di dalam sendi-sendinya, rantai-rantai di lehernya, dan belenggu-belenggu di tangannya. 

Kemudian dia dikeluarkan (dari dalam penjara) setelah 1.000 tahun. Dia dimasukkan ke dalam Wail, wail adalah sebuah lembah dari lembah-lembah Neraka Jahannam, panasnya tentu sangat panas, lubangnya begitu jauh, rantai, ular, dan kalajengking di dalamnya sangat banyak.

Mereka tinggal di dalam wail kira-kira selama 1.000 tahun. Kemudian mereka menyeru, “Aduh, wahai Nabi Muhammadku“. Beliau pun mendengar suara mereka, lalu Beliau berkata, “Wahai Tuhanku, aku telah mendengar suara seseorang dari umatku“. 

Allah Yang Maha Luhur pun menjawab, “Ini adalah suara seseorang yang meminum khamr di dunia, dia mati sedangkan dia dalam keadaan mabuk. Maka dia pun dibangkitkan di Mahsyar sedangkan dia dalam keadaan mabuk“.

Nabi SAW pun berkata, “Wahai Tuhanku, keluarkan dia dari neraka dengan syafa’atku“. Maka dia pun tidaklah tetap di dalam neraka selamanya.

Wallahu a’lam bis showab

Sumber: Arjurahmah

Daqaiqul Akhbar

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Buku Lain

Rekomendasi

Di sejumlah pesantren salafiyah, buku ini (Tanwir al-Qulub) biasanya dipelajari bersamaan dengan kitab-kitab fikih. Yang sedikit membedakan, kitab ini ditulis oleh seorang pelaku tarekat sekaligus mursyid dari tarekat Naqsyabandiyah.

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Islam, Iman dan Ihsan

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى…

Hidup Ini Terlalu Singkat

Postingan yg indah dari Bunda Amanah: Bismillahirrahmanirrahim. “Hidup ini Terlalu Singkat” Oleh: Siti Amanah Hidup…
All articles loaded
No more articles to load

Silsilah Kemursyidan

Dokumentasi

Download Capita Selecta

Isra' Mi'raj

17 Feb - 27 Feb

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

Ramadhan

7 Apr - 17 Apr

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

El Amin

Pekanbaru

Karya Limboto

Gorontalo

Hari Guru

10 Jun - 20 Jun

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Akhlaqul Amin

Lombok

Mujibul Amin

Samarinda

Idul Adha

29 Jun - 9 Jul

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Maulid Nabi

29 Sep - 9 Okt

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

El Amin

Pekanbaru

Rutin

15 Des - 25 Des

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Akhlaqul Amin

Lombok

Karya Limboto

Gorontalo

Ar Rahman

Johor Baru

Download:

177. Hijabnya Makhluk (2)

Hikmah 177 dlm Al-Hikam: إنَّمَا احْتَجَبَ لِشِدَّة ِظُهُرِهِ، وَخَفِيَ عَنِ الاَبْصَارِ لِعَظِيمِ نُورِهِ Dia terhijab…

176. Hijabnya Makhluk (1)

Hikmah 176 dlm Al-Hikam: “Hijabnya Makhluk” إِنَّمَا حَجَبَ اْلحَقَّ عَنْكَ شِدَّةَُ قُرْبِهِ مِنْكَ Yg membuat…

174. Penghambaan Yang Sebenarnya

Hikmah 174 dlm Al-Hikam: “Penghambaan Yang Sebenarnya” غيّبْ نَظَرَالخلقِ اِليْكَ بِنَظَرِاللهِ اِليْكَ، وَغِبْ عَنْ اِقْبالهِمْ…

167. Hati Menjadi Sumbernya Nur (5)

Hikmah 167 dlm Al-Hikam: ستر انوار السراءـربكثاءـف الظواهر،إجلالالها ان تبتذل بوجودالاظهار وان ينادٰى عليها بلسان…
All articles loaded
No more articles to load

177. Hijabnya Makhluk (2)

Hikmah 177 dlm Al-Hikam: إنَّمَا احْتَجَبَ لِشِدَّة ِظُهُرِهِ، وَخَفِيَ عَنِ الاَبْصَارِ لِعَظِيمِ نُورِهِ Dia terhijab…

176. Hijabnya Makhluk (1)

Hikmah 176 dlm Al-Hikam: “Hijabnya Makhluk” إِنَّمَا حَجَبَ اْلحَقَّ عَنْكَ شِدَّةَُ قُرْبِهِ مِنْكَ Yg membuat…

174. Penghambaan Yang Sebenarnya

Hikmah 174 dlm Al-Hikam: “Penghambaan Yang Sebenarnya” غيّبْ نَظَرَالخلقِ اِليْكَ بِنَظَرِاللهِ اِليْكَ، وَغِبْ عَنْ اِقْبالهِمْ…

167. Hati Menjadi Sumbernya Nur (5)

Hikmah 167 dlm Al-Hikam: ستر انوار السراءـربكثاءـف الظواهر،إجلالالها ان تبتذل بوجودالاظهار وان ينادٰى عليها بلسان…
All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load

Kontak Person

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Abangda Teguh

Kediri, Jawa Timur

Abangda Tomas

Pangkalan Bun 

Abangda Vici

Kediri, Jawa Timur

Share on whatsapp
WhatsApp
Share on facebook
Facebook
Share on telegram
Telegram
Share on twitter
Twitter
Share on email
Email
Share on print
Print

Daftar Isi

Copy link
Powered by Social Snap