260. Perbedaan Antara Kondisi di Mana Engkau Menyertai Alam dengan Kondisi di Mana Alam Menyertaimu (2)

Hikmah 260 dlm Al-Hikam:

لَا يَلْزَمُ مِنْ ثُبُوْتِ الْخُصُوْصِيَّةِ عَدَمُ وَصْفِ الْبَشَرِيَّةِ، إِنَّمَا مَثَلُ الْخُصُوْصِيَّةِ كَإِشْرَاقِ شَمْسِ النَّهَارِ، ظَهَرَتْ فِي الْأُفُقِ وَلَيْسَتْ مِنْهُ، تَارَةً تَشْرُقُ شُمُوْسُ أَوْصَافِهِ عَلَى لَيْلِ وُجُوْدِكَ، وَتَارَةً يَقْبِضُ ذَلِكَ عَنْكَ فَيَرُدَّكَ إِ َلى حُدُوْدِكَ ,فَالنَّهَارُ لَيْسَ مِنْكَ وَ إِلَيْكَ، وَ لَكِنَّهُ وَارِدٌ عَلَيْكَ.

Adanya keistimewaan tidak berarti lenyapnya sifat² manusia. Keistimewaan tersebut ibarat sinar mentari siang. Ia tampak di cakrawala, padahal bukan bersumber dari cakrawala. Kadangkala mentari sifat-Nya terang di malam wujudmu. Kadangkala pula Dia mencabutnya kembali darimu dan mengembalikanmu pada batas semula. Siang tersebut bukan berasal darimu dan bukan pula menuju kepadamu. Namun, ia datang dari Allah untukmu.

Sifat² khushusiyah (kewalian) seperti kasyaf terhadap sesuatu hal, atau kekuatan yg istimewa untuk berbuat dan mengadakan sesuatu, itu semua tidak melazimkan lenyapnya sifat² manusia biasa, seperti kebodohan, kemiskinan dan kelemahan. Sama dengan sinar matahari terhadap benda² yg tadinya gelap mendapat cahaya matahari maka berubah menjadi terang, tetapi jika terbenam matahari itu tidak termasuk sifat dzatnya, maka apabila menerima nur tajalli maka tampak keluar dari padanya sifat² Allah Ta’ala yg menerangi dzatnya itu, tetapi bila ditarik kembali nur tajalli itu, maka kembalilah sifat² yg asli pada manusia. Maka sifat² khushusiyah (keistimewaan/kewalian) itu bukan sifat manusia yg asli, hanya menjelma (datang) kepadanya, pada sifat² yg ditentukan Allah Ta’ala sendiri yg memberi itu.

Syarah Syaikh Abdullah asy-Syarqawi:

Adanya kelebihan yg diberikan Allah Ta’ala kepadamu yg berupa kekuatan dan kemampuan melakukan apa saja terhadap semua benda dan mengungkap rahasianya tidak berarti hilangnya sifat kemanusiaanmu, seperti sifat tidak memiliki, lemah, tak berdaya, hina, dan bodoh. Sifat² manusia itu merupakan hal yg bersifat inti dan pasti melekat pada diri setiap hamba.

Syaikh Ibnu Atha’illah mengumpamakan kelebihan itu dengan mengatakan, “Keistimewaan itu ibarat sinar mentari siang hari.” Keistimewaan seumpama sinar yg amat panas dan terang benderang. Ia muncul di cakrawala langit, tetapi tidak bersumber dari cakrawala itu sendiri. Jika matahari siang muncul di cakrawala yg gelap gulita, kegelapan itu akan bersinar terang. Jika ia tenggelam, cakrawala akan kembali gelap seperti sediakala. Hal itu dikarenakan, benderangnya cakrawala bukan merupakan sifat dasar cakrawala itu, melainkan hanyalah asupan dan pemberian. Tentu sifat² asupan tidak bisa menghilangkan sifat² dasar.

Seperti itulah sifat² manusia yg ada pada dirimu, seperti kemiskinan, kelemahan, dan ketidakberdayaan, persis dengan keadaan di malam hari. Jika matahari muncul di malam hari atau jika Allah Ta’ala menampakkan Diri-Nya pada dirimu dengan sifat² kaya dan kuasa-Nya, dzatmu akan bersinar terang dengan kekayaan dan kekuasaan. Namun, apabila cahaya itu diambil lagi, dzatmu akan kembali seperti semula. Inilah yg di isyaratkan Syaikh Ibnu Atha‘illah dengan ucapannya, “Kadangkala mentari sifat-Nya terang di malam wujudmu.”

Maksudnya, sifat² Allah Ta’ala yg di umpamakan dengan matahari akan tampak pada sifat² pribadimu yg di umpamakan dengan malam hari. Dengan demikian, keistimewaanmu akan tampak dan kau pun menjadi mampu dengan kuasa Allah Ta’ala, kuat dengan kekuatan Allah Ta’ala, dan tahu dengan ilmu Allah Ta’ala, demikian seterusnya. Jika Allah Ta’ala menampakkan Diri-Nya padamu dengan sifat² kuasa-Nya, kau akan memiliki kekuatan yg dapat menutupi kelemahanmu. Apabila Dia menampakkan Diri-Nya padamu dengan sifat ilmu-Nya, kau akan memiliki ilmu yg menutupi kebodohanmu, demikian seterusnya.

Terkadang, Allah Ta’ala mencabut sifat²Nya kembali darimu dan mengembalikanmu seperti semula; lemah, tak berdaya, dan bodoh. Dengan begitu, keistimewaanmu menjadi tidak tampak. Oleh sebab itu, terkadang pada diri Rasulullah Saw. tampak sifat² kekuatan dan kemampuan sehingga tak heran jika Beliau bisa memberi makan seribu orang dengan hanya satu sha’ gandum. Namun, sesekali Beliau lemah dan tak berdaya sehingga Beliau harus mengikat batu di perutnya demi menahan rasa lapar yg menderanya. Seperti itu pula yg dialami oleh para wali pewarisnya.

Keistimewaan yg tampak padamu bukan berasal dari dirimu sendiri, bukan sifat² dasarmu. Ia adalah sifat asupan atau pemberian dari Allah Ta’ala. Jika Allah Ta’ala menghendaki, Dia akan mengabadikannya padamu. Jika Dia menginginkan sebaliknya, Dia akan menghilangkannya lagi.

Oleh sebab itu, pada waktu² tertentu, para wali terlihat memiliki kekuatan. Namun, terkadang mereka lemah dan tak berdaya. Meski demikian, cahaya hati mereka dan rahasia batinnya tetap tidak hilang dan tidak tenggelam. Yg tenggelam dan hilang dari mereka hanyalah keistimewaan yg tampak pada tampilan lahir mereka. Wallaahu a’lam

Al-Hikam

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Buku Lain

Rekomendasi

Di sejumlah pesantren salafiyah, buku ini (Tanwir al-Qulub) biasanya dipelajari bersamaan dengan kitab-kitab fikih. Yang sedikit membedakan, kitab ini ditulis oleh seorang pelaku tarekat sekaligus mursyid dari tarekat Naqsyabandiyah.

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Tingkatan Alam Menurut Para Sufi

“Tingkatan Alam Menurut Para Sufi” فَإِذَا سَوَّيْتُهُۥ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُّوحِى فَقَعُوا لَهُۥ سٰجِدِينَ “Maka…

Islam, Iman dan Ihsan

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى…

Hidup Ini Terlalu Singkat

Postingan yg indah dari Bunda Amanah: Bismillahirrahmanirrahim. “Hidup ini Terlalu Singkat” Oleh: Siti Amanah Hidup…
All articles loaded
No more articles to load

Mengenal Yang Mulia Ayahanda Guru

Sayyidi Syaikh Kadirun Yahya Muhammad Amin al-Khalidi qs.

Silsilah Kemursyidan

Dokumentasi

Download Capita Selecta

Isra' Mi'raj (Rajab)

26 Jan - 05 Feb

Ramadhan

30 Mar - 09 Apr

Hari Guru & Idul Adha

20 Jun - 30 Jun

Muharam

27 Jul - 06 Ags

Maulid Nabi

28 Sep - 08 Okt

Rutin

30 Nov - 10 Des

All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load

Kontak Person

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Abangda Teguh

Kediri, Jawa Timur

Abangda Tomas

Pangkalan Bun 

Abangda Vici

Kediri, Jawa Timur

WhatsApp
Facebook
Telegram
Twitter
Email
Print

Daftar Isi

Copy link
Powered by Social Snap