226. Hakikat Hati Orang ‘Arif Masih Bersifat Global, Detailnya Akan Diketahui Kemudian

Hikmah 226 dlm Al-Hikam:

“Hakikat Hati Orang ‘Arif Masih Bersifat Global, Detailnya Akan Diketahui Kemudian

اَلْحَقَا ئِقُ تَرِ دُ فِي حَا لِ التَّجَلِّي مُجْمَلَةً، وَبَعْدَ الْوَعْيِ يَكُوْ نُ الْبَيَانُ. (فَإِذَا قَرَأْ نَا هُ فَا تَّبِعْ قَرَآ نَهُ. ثُمَّ إِنَّ عَلَيْنَا بَيَا نَهُ)

Di saat tajalli (penampakan Tuhan), hakikat² datang secara global. Setelah selesai, barulah terdapat penjelasan. “Bila Kami telah selesai membacakannya, ikutilah bacaan-Nya. Kemudian, Kami yg akan menjelaskannya.” (QS. Al-Qiyamah [75]: 18-19)

Yg dimaksud hakikat dalam hikmah ini yaitu ilmu ladunni yg Allah Ta’ala berikan kepada hamba-Nya yg makrifat billah, yg datangnya ilmu itu langsung dari Allah Ta’ala, tanpa lewat proses belajar seperti umumnya ilmu.

Maksud tajalli yaitu: Allah Ta’ala memperlihatkan Diri-Nya secara jelas dalam hati hamba-Nya (manifestasi Ketuhanan). Dan ketika hakikat (ilmu ladunni) itu sudah menetap dalam hati hamba barulah jelas keterangan (penjelasan dan perincian)nya, dan semua cocok dengan ilmu syari’at, baik dengan dalil Aqliyyah maupun dalil Naqliyyah.

Syaikh Abu Bakar al-Warraq qs. berkata: “Ketika saya sedang berada di hutan bani Isra’il, tiba² tergeraklah dalam hatiku bahwa ilmu hakikat itu berlawanan dengan ilmu syari’at, mendadak terlihat olehku seorang yg berada dibawah pohon dengan menjerit dan memanggil: ‘Hai Abu Bakar, tiap² hakikat yg bertentangan dengan syari’at itu kekufuran.'”

Syarah Syaikh Abdullah asy-Syarqawi:

Berbagai hakikat atau ilmu ladunni yg dimasukkan Allah Ta’ala ke dalam batin orang² ‘arif saat mereka terbebas dari perbudakan makhluk dan mata batin mereka mendapatkan hembusan kebenaran akan datang saat Allah Ta’ala menampakkan Diri-Nya dalam hati mereka. Tajalli Tuhan secara global maksudnya adalah, belum ada penjelasan tentang makna dan arah tajalli tersebut karena kebesaran tajalli -Nya dalam hati mereka. Setelah mereka sadar dan setelah tajalli Allah Ta’ala itu usai, barulah datang penjelasan sehingga akal mereka mengetahui makna tajalli itu dengan mengkaji dan memperhatikannya. Dengan demikian, tampaklah bagi mereka bahwa tajalli Allah Ta’ala itu benar² sesuai dengan ilmu² aqli dan naqli yg mereka miliki.

Bahkan mungkin, sebagian dari mereka ada yg banyak membicarakannya tanpa peduli. Jika ia selesai mengingat dan mengamatinya, barulah ia mendapatinya benar. Seperti yg terjadi pada Al-Hallaj, ia pernah mengucap, “Di jubah ini hanya ada Allah.” Ia mengatakan kalimat ini karena kebesaran tajalli Allah Ta’ala pada dirinya.

Jika tajalli itu hilang darinya dan ia telah sadar kembali, ia akan mendapati bahwa maknanya benar. Makna tajalli yg benar itu ialah, tak ada yg berdiri tegak pada segala sesuatu, kecuali Allah Ta’ala. Inilah yg sesuai syari’at.

Contoh tentang hal ini adalah ucapan seseorang, “Aku adalah Lauh” atau “Aku adalah Qalam.” Kalimat itu terucap karena keagungan tajalli Allah Ta’ala terjadi pada dirinya dan ia tak sadarkan diri. Ia merasa bahwa dirinya adalah inti dari kedua benda itu (lauh dan qalam). Jika tajalli itu usai dan ia kembali sadar, ia akan mendapati maknanya benar, yaitu bahwa yg ber- tajalli pada dirinya adalah Allah Ta’ala dan rahasia-Nya terjadi pada lauh dan qalam.

Menanggapi hal ini, Syaikh Ibnu Atha‘illah mengisyaratkan masalah yg cukup populer di kalangan mereka, yaitu tentang kesesuaian hakikat dengan syari’at. Mereka berkata, “Hakikat tanpa syari’at bathil dan syari’at tanpa hakikat akan terhenti.” Kemudian, ia mendasari hal itu dengan firman-Nya:

فَاِذَا قَرَأْنٰهُ فَاتَّبِعْ قُرْاٰنَهٗ ۚ ثُمَّ اِنَّ عَلَيْنَا بَيَانَهٗ ۗ

“Bila Kami telah selesai membacakannya, ikutilah bacaan-Nya. Kemudian, Kamilah yg akan menjelaskannya.” (QS. Al-Qiyamah [75]: 18-19)

Maksudnya, Kami membacakannya melalui lisan Jibril, maka dengarkanlah bacaannya, lalu ikuti bacaan itu. Selanjutnya, Kami yg berkewajiban menjelaskan makna²nya kepadamu.

Di sini, Syaikh Ibnu Atha’illah menganggap penjelasan makna² setelah membaca ayat²Nya itu sama halnya dengan tajalli Ilahi yg penjelasan maknanya terjadi setelah orang yg mengalaminya tersadar kembali. Wallaahu a’lam

Al-Hikam

Mulai Perjalanan

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Buku Lain

Rekomendasi

Di sejumlah pesantren salafiyah, buku ini (Tanwir al-Qulub) biasanya dipelajari bersamaan dengan kitab-kitab fikih. Yang sedikit membedakan, kitab ini ditulis oleh seorang pelaku tarekat sekaligus mursyid dari tarekat Naqsyabandiyah.

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Sabilus Salikin

Sabilus Salikin atau Jalan Para Salik ini disusun oleh santri-santri KH. Munawir Kertosono Nganjuk dan KH. Sholeh Bahruddin Sengonagung Purwosari Pasuruan.
All articles loaded
No more articles to load

Tingkatan Alam Menurut Para Sufi

“Tingkatan Alam Menurut Para Sufi” فَإِذَا سَوَّيْتُهُۥ وَنَفَخْتُ فِيهِ مِنْ رُّوحِى فَقَعُوا لَهُۥ سٰجِدِينَ “Maka…

Islam, Iman dan Ihsan

عَنْ عُمَرَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ أَيْضاً قَالَ : بَيْنَمَا نَحْنُ جُلُوْسٌ عِنْدَ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى…

Hidup Ini Terlalu Singkat

Postingan yg indah dari Bunda Amanah: Bismillahirrahmanirrahim. “Hidup ini Terlalu Singkat” Oleh: Siti Amanah Hidup…
All articles loaded
No more articles to load

Silsilah Kemursyidan

Dokumentasi

Download Capita Selecta

Isra' Mi'raj

17 Feb - 27 Feb

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

Ramadhan

7 Apr - 17 Apr

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

El Amin

Pekanbaru

Karya Limboto

Gorontalo

Hari Guru

10 Jun - 20 Jun

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Akhlaqul Amin

Lombok

Mujibul Amin

Samarinda

Idul Adha

29 Jun - 9 Jul

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Maulid Nabi

29 Sep - 9 Okt

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Baitul Amin 6

Bekasi

Ghausil Amin

Jember

El Amin

Pekanbaru

Rutin

15 Des - 25 Des

Darul Amin

Medan

Baitul Malik

Depok

Akhlaqul Amin

Lombok

Karya Limboto

Gorontalo

Ar Rahman

Johor Baru

Download:

Masalah 93

162 Masalah Sufistik (Masalah 93): Syaikh Ahmad bin Muhammad al-Ghusyam az-Zaidi ra. bertanya: “Tentang orang²…

Masalah 92

162 Masalah Sufistik (Masalah 92): Syaikh Ahmad bin Muhammad al-Ghusyam az-Zaidi ra. bertanya: “Tentang berbagai…
All articles loaded
No more articles to load

Masalah 93

162 Masalah Sufistik (Masalah 93): Syaikh Ahmad bin Muhammad al-Ghusyam az-Zaidi ra. bertanya: “Tentang orang²…

Masalah 92

162 Masalah Sufistik (Masalah 92): Syaikh Ahmad bin Muhammad al-Ghusyam az-Zaidi ra. bertanya: “Tentang berbagai…
All articles loaded
No more articles to load
All articles loaded
No more articles to load

Kontak Person

Mulai perjalanan ruhani dalam bimbingan Mursyid Thariqat Naqsyabandiyah Khalidiyah, Sayyidi Syaikh Ahmad Farki al-Khalidi qs.

Abangda Teguh

Kediri, Jawa Timur

Abangda Tomas

Pangkalan Bun 

Abangda Vici

Kediri, Jawa Timur

Share on whatsapp
WhatsApp
Share on facebook
Facebook
Share on telegram
Telegram
Share on twitter
Twitter
Share on email
Email
Share on print
Print

Daftar Isi

Copy link
Powered by Social Snap